Ototoksisitas (Keracunan Telinga) – Tanda dan Gejala

Ototoksisitas (Keracunan Telinga) - Tanda dan Gejala

Terkadang, anak-anak yang menggunakan obat-obatan dosis tinggi untuk kanker, infeksi, atau penyakit lain mengalami masalah pendengaran atau keseimbangan (atau keduanya) sebagai akibat dari mengonsumsi obat-obatan. Ini disebut ototoksisitas atau ” keracunan telinga”.

Ototoksisitas merusak telinga bagian dalam – bagian telinga yang bertanggung jawab untuk menerima / mengirim suara dan mengendalikan keseimbangan. Tingkat kerusakan tergantung pada jenis obat apa yang dikonsumsi anak, berapa banyak, dan berapa lama. Beberapa anak mungkin tidak memiliki masalah atau kehilangan pendengaran yang sangat minimal dan “dering di telinga” (tinnitus). Tetapi anak-anak lain mungkin memiliki masalah besar dengan keseimbangan dan / atau gangguan pendengaran yang parah (tuli).

Ketika ototoksisitas diketahui lebih awal, dokter dapat mengatasinya untuk mencegah masalah menjadi lebih buruk dan untuk anak-anak adalah rehabilitasi yang mereka butuhkan untuk mengatasi kerusakan tersebut.

Tanda dan Gejala

Gejala ototoksisitas dapat muncul tiba-tiba setelah minum obat atau muncul secara bertahap seiring waktu.

Beberapa anak mungkin merasakan masalah pendengaran yang jelas, biasanya di kedua telinga (disebut gangguan pendengaran bilateral). Mereka mungkin mengalami kesulitan mendengar hal-hal tertentu, dari suara bernada tinggi hingga berbicara jika ada kebisingan suara latar. Atau mereka mungkin menderita tinnitus, yang dapat menyebabkan dering telinga yang mengganggu serta suara-suara aneh lainnya seperti mendesis, mendengung, bersenandung, dan mengaum.

Namun kadang-kadang, hanya ada kerusakan sebagian, dan anak-anak bahkan mungkin tidak merasakannya. Atau mereka mungkin mengalami kesulitan mendengar suara frekuensi tinggi sementara yang lainnya terdengar sangat jelas.

Tanda-tanda masalah pendengaran pada anak-anak termasuk:

  • keterbatasan bicara
  • sering lalai
  • mengalami masalah di sekolah atau kesulitan belajar
  • terus meningkatkan volume di TV atau stereo
  • tidak menanggapi ucapan atau suara tingkat percakapan seperti yang diharapkan (pada bayi dan anak-anak pra-verbal, ini berarti tidak mengejutkan atau memalingkan kepala ketika mendengar suara keras)
  • menjadi lebih cepat lelah atau lebih sering setelah berjam-jam mendengarkan dengan presentasi (seperti setelah sekolah)

Ketika keseimbangan terpengaruh, anak-anak mungkin akan sering terjatuh dan memiliki gejala disequilibrium – perasaan “woozy” yang tidak stabil yang membuatnya sulit untuk berdiri, berjalan, atau naik tangga. Mereka mungkin berjalan dengan kaki terlalu jauh atau tidak dapat berjalan tanpa terhuyung-huyung. Dan berjalan dalam gelap juga sulit untuk mereka.

Dalam kasus yang paling parah, penglihatan dapat dipengaruhi. Anak-anak dapat melihat gambar yang terpental, melompat-lompat, atau terlihat buram setiap kali mereka menggerakkan kepala mereka (ini disebut oscillopsia).

Masalah keseimbangan dan penglihatan ini mungkin sering menyebabkan sakit kepala, dan anak-anak juga mungkin merasa pusing, atau bingung. Mereka mungkin mengalami kesulitan membaca, seperti membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyesuaikan visi mereka ketika beralih dari membaca buku ke membaca sesuatu dari kejauhan. Mual, muntah, diare, dan perubahan detak jantung dan tekanan darah juga bisa terjadi.