Ciri Gendang Telinga Pecah Pada Bayi

Ciri Gendang Telinga Pecah Pada Bayi

Apa Itu Gendang Telinga Berlubang?

Gendang telinga berlubang adalah sobekan atau lubang di membran timpani telinga (gendang telinga). Gendang telinga berlubang juga disebut gendang telinga pecah. Ciri gendang telinga pecah akan terasa sakit, jika dialami pada bayi biasanya akan selalu menangis. Tetapi sebagian besar sembuh dalam beberapa hari hingga beberapa minggu. Jika tidak sembuh, kadang-kadang dokter melakukan operasi untuk memperbaiki lubang.

Apa yang Dilakukan Gendang Telinga?

Gendang telinga adalah bagian tipis dari kulit-seperti jaringan yang membentang ketat seperti drum di pembukaan antara saluran telinga dan telinga tengah.

Corong telinga luar mengalirkan gelombang suara ke saluran telinga yang mengenai gendang telinga dan membuatnya bergetar. Telinga tengah dan telinga bagian dalam mengubah getaran menjadi sinyal bahwa otak merasakan sebagai suara.

Gendang telinga yang pecah tidak dapat bergetar sebagaimana mestinya. Ini dapat menyebabkan masalah pendengaran, yang seringkali bersifat sementara.

Apa yang Menyebabkan Gendang Telinga Berlubang?

Banyak hal yang dapat merobek gendang telinga, seperti:

  • Menggunakan kapas. Memasukkan benda apapun ke dalam telinga meningkatkan risiko infeksi atau kerusakan pada saluran telinga atau gendang telinga. Penyeka kapas berguna untuk kebutuhan perawatan, tetapi sebaiknya tidak digunakan untuk membersihkan telinga atau membuang kotoran telinga.
  • Perubahan tekanan mendadak (barotraumas). Sebagian besar waktu, tekanan udara di telinga tengah dan tekanan di lingkungan seimbang. Tetapi hal-hal seperti di pesawat terbang, mengemudi di jalan gunung, atau menyelam scuba dapat menyebabkan perubahan tekanan yang tiba-tiba yang dapat membuat gendang telinga pecah.
  • Suara keras (trauma akustik). Suara yang sangat keras, seperti ledakan, dapat menciptakan gelombang suara yang cukup kuat untuk merusak gendang telinga. Dan suara bising juga dapat menyebabkan kerusakan sementara atau permanen pada koklea.
  • Trauma kepala. Pukulan langsung ke telinga atau cedera kepala parah karena sesuatu seperti tabrakan mobil dapat mematahkan tulang tengkorak dan merobek gendang telinga.
  • Trauma langsung ke pinna dan saluran telinga bagian luar. Tamparan pada telinga dengan tangan terbuka atau hal-hal lain yang memberikan tekanan pada telinga dapat merobek gendang telinga.
  • Infeksi telinga. Infeksi telinga tengah atau telinga dalam dapat menyebabkan penumpukan nanah atau cairan di belakang gendang telinga. Ini bisa membuat gendang telinga pecah.

Apa Ciri & Gejala Gendang Telinga Pecah Pada Bayi dan Anak-anak?

Tanda pertama gendang telinga perforasi adalah nyeri. Seorang anak mungkin memiliki:

  • sakit ringan hingga berat yang mungkin memburuk untuk sementara waktu sebelum tiba-tiba berkurang
  • drainase dari telinga yang bisa jernih, berisi nanah, atau berdarah
  • gangguan pendengaran
  • dering atau berdengung di telinga (tinnitus)
  • pusing atau vertigo (perasaan bahwa ruangan berputar)
  • otot-otot wajah lemah

Hubungi dokter segera jika anak Anda memiliki gejala gendang telinga berlubang. Meskipun sebagian besar perforasi sembuh sendiri, penting untuk memastikan bahwa gangguan pendengaran bersifat sementara.

Pergi ke ruang gawat darurat segera jika anak Anda memiliki:

  • keluarnya darah dari telinga
  • rasa sakit yang luar biasa
  • gangguan pendengaran total di satu telinga
  • pusing yang menyebabkan muntah