Tes Pendengaran Untuk Bayi Baru Lahir

Tes pendengaran untuk bayi baru lahir berperan penting dalam mendeteksi dan mencegah gangguan pendengaran. Mengingat indera pendengaran berperan penting mengiringi masa pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Tes pendengaran pada bayi baru lahir perlu dilakukan untuk mendeteksi adanya gangguan pendengaran, sehingga dapat diberikan penanganan yang tepat sejak dini. Kemampuan mendengar bayi akan menjadi salah satu “bekal” baginya untuk belajar bicara. Apa yang mampu didengarnya, ikut menentukan apa yang mampu diucapkannya.

Tes Pendengaran Untuk Bayi Baru Lahir

Ada beberapa tes untuk mendeteksi adanya gangguan pendengaran pada bayi baru lahir :

Oto Acoustic Emission (OAE)

Idealnya dilakukan saat bayi berusia 2 hari atau sebelum satu bulan. Bila hasilnya bayi dalam kondisi normal (pass), Anda bisa lega karena tidak ada masalah dengan pendengaran bayi.

Cara melakukan tes: Earphone kecil dipasangkan di saluran telinga bayi kemudian diputar suara yang tak bisa kita tangkap. Jika pendengaran bayi normal, akan ada pantulan suara yang terefleksi balik di telinga tengah. Jika bayi kehilangan pendengaran, tidak ada pantulan suara yang bisa diukur. Selain itu, OAE jug abisa mendeteksi hambatan di saluran telinga luar dan di cairan tengah, serta kerusakan rambut sel terluar di rumah siput telinga.

Tes Pendengaran untuk Bayi Baru Lahir

Brainstem, Evoked, Response, Audiometry (BERA)

Dilakukan bila dari hasil tes OAE dicurigai ada kelainan.

Cara melakukan tes: Alat elektroda dipasang di telinga bayi kemudian diputarkan suara. Alat akan merekam gelombang otak sebagai respons suara. Tes ini bisa mendeteksi kerusakan di cochlea, sistem saraf pendengaran dan jalur auditori di stem batang otak. Tes ini dilakukan saat bayi dalam keadaan tidur. Bila dari tes BERA ditandai ada kelainan, bayi disarankan mengikuti tes pendengaran yang lebih detail. Usia bayi tidak lebih dari 3 bulan ketika dia melakukan tes lanjutan. Evaluasi hilangnya pendengaran dan menentukan tipe serta penyebab hilangnya pendengaran. Jika ternyata ditemukan bayi kehilangan pendengaran, alat Bantu dengar dan terapi bisa idmulai untuk membantu bayi belajar mendengar dan berbicara.

Tanda Pendengaran Bayi Beresiko

Tes Pendengaran untuk Bayi Baru LahirBayi dengan indikasi berikut sebaiknya dilakukan pemantauan pendengaran setiap enam bulan hingga ia berusia 3 tahun :

  • Riwayat keluarga dengan tuli sejak lahir.
  • Infeksi TORCH (Toksoplasma, Rubela, Cytomegalovirus, Hereps).
  • Kelainan anatomi di kepala dan leher.
  • Berat badan lahir rendah (kurang dari 1,5 kg).
  • Asfiksia berat (lahir tidak menangis).
  • Bayi menderita meningitis karena bakteri.
  • Bayi menggunakan alat Bantu napas lebih dari lima hari.
  • Trauma kepala.