Dapatkah Alat Bantu Dengar Membantu Anak dengan Gangguan Pendengaran Satu Telinga

gangguan pendengaran satu telinga

Gangguan pendengaran satu telinga pada anak dan subjek alat bantu dengar untuk anak-anak bisa menjadi sensitif. Anak-anak dapat lebih rentan terhadap intimidasi dan mengembangkan citra diri yang buruk jika mereka mengalami masalah pendengaran.

Penelitian dalam beberapa dekade terakhir telah menyoroti dampak gangguan pendengaran terhadap kinerja akademik dan integrasi sosial, tetapi temuan mengenai pilihan pengobatan telah beragam. Haruskah anak Anda dengan gangguan pendengaran satu telinga dirawat dengan alat bantu dengar? Studi dan survei menunjukkan bahwa jawabannya mungkin tergantung pada spesifikasi gangguan pendengaran anak Anda.

Penelitian tentang Gangguan Pendengaran Satu Telinga (Unilateral Hearing Loss)

Sekitar 0,03 persen anak-anak menderita gangguan pendengaran satu telinga (Unilateral Hearing Loss), yang mengakibatkan kesulitan melokalisasi suara dan mengenali ucapan di lingkungan yang bising. Audiolog secara tradisional memberikan saran kepada orang tua dengan anak-anak dengan UHL, bahwa mereka mungkin menghadapi beberapa kesulitan di sekolah dan dalam kehidupan. Tetapi anak-anak mereka akan mengembangkan keterampilan mendengarkan dan berbicara yang normal dengan intervensi sederhana. Mereka sering merekomendasikan langkah-langkah seperti tempat duduk istimewa di ruang kelas untuk mengurangi gangguan pendengaran. Atau juga penggunaan sistem FM untuk membantu mendorong kesuksesan di sekolah.

Namun, penelitian yang dilakukan pada pertengahan 1980-an mengungkapkan beberapa statistik mengejutkan yang menunjukkan bahwa gangguan pendengaran pada anak-anak menyebabkan kesulitan yang jauh lebih parah daripada yang mereka duga sebelumnya.

Sejak publikasi studi ini, rekomendasi dari audiolog yang merawat anak-anak ini agak berubah. Pemantauan dianjurkan lebih sering, seperti evaluasi pidato-bahasa dan uji coba perangkat FM. Beberapa penulis penelitian telah merekomendasikan alat bantu dengar CROS, yang mengirimkan suara dari telinga yang terkena ke telinga yang berfungsi, tetapi sangat sedikit profesional yang merekomendasikan amplifikasi pribadi, atau alat bantu dengar konvensional untuk anak-anak.

Metode Studi

Pada tahun 2000, audiolog mulai menggunakan amplifikasi pribadi dalam pengobatan anak-anak dengan gangguan pendengaran satu telinga. Ini menggantikan praktik mereka sebelumnya yang hanya merekomendasikan sistem FM. Ini didasarkan pada keinginan untuk mengurangi dampak negatif yang kuat dari gangguan pendengaran yang ditemukan oleh para peneliti sebelumnya. Itu juga dipandu oleh peningkatan kuat yang terlihat pada beberapa anak yang menerima amplifikasi pribadi sebelumnya.

Mereka memperbarui pedoman mereka untuk gangguan pendengaran pada anak-anak untuk memasukkan alat bantu dengar konvensional sebagai intervensi yang valid. Mereka termasuk kriteria pencalonan, garis besar prosedur pengujian, dan panduan khusus untuk pemasangan. Konseling juga termasuk dalam pedoman.

Kandidat yang ideal untuk amplifikasi pribadi memiliki dB HL berkisar antara 25 dan 65. Mereka juga dapat mengenali pembicaraan menggunakan telinga yang terganggu, meskipun kapasitas untuk mengenalinya berkurang. Kandidat lain dapat dilengkapi dengan rekomendasi dari audiolog yang bertanggung jawab atas perawatan mereka. Sebuah bank alat bantu dengar didirikan untuk anak-anak dalam program tersebut. Audiolog bertujuan untuk menyesuaikan mereka dengan sistem amplifikasi pribadi percobaan pada kunjungan kedua mereka. Masa percobaan untuk setiap anak berlangsung setidaknya tiga bulan.

Pada Maret 2002, program tersebut telah melengkapi 28 anak dengan UHL untuk alat bantu dengar. Performa pendengaran mereka diuji di bilik suara, seperti yang telah dilakukan penelitian sebelumnya, tetapi itu tidak memberikan penilaian yang akurat tentang efek amplifikasi pribadi mereka pada pengenalan suara mereka. Orang tua diberikan survei tentang aspek kehidupan sehari-hari mereka sebelum dan sesudah pemasangan alat bantu dengar. Hasil survei digunakan untuk menilai dampak amplifikasi pribadi pada kualitas hidup anak-anak.

Hasil survei Gangguan Pendengaran Satu Telinga

Dua puluh delapan anak dilengkapi dengan alat bantu dengar oleh program, dan survei diselesaikan untuk 20 dari mereka. Usia anak-anak berkisar dari dua hingga 17 tahun, dan gangguan pendengaran mereka berkisar dari ringan hingga cukup parah. Pertanyaan survei meminta orang tua untuk memberi peringkat kinerja anak mereka di berbagai bidang dalam skala lima poin, dari yang sangat buruk hingga sangat meningkat sejak mereka mulai menggunakan alat bantu dengar. Pertanyaan-pertanyaan itu mencakup topik-topik seperti:

  • Rentang perhatian
  • Mengikuti arahan
  • Tingkat frustrasi umum
  • Memahami percakapan lisan
  • Responsif terhadap panggilan dari berbagai ruangan di rumah
  • Memahami percakapan kelompok
  • Memahami dari area yang sulit, seperti jok belakang mobil
  • Mengerti percakapan dari seberang ruangan besar
  • Keyakinan umum
  • Disposisi umum

Mayoritas orang tua menilai anak mereka dari “sama” hingga “sangat meningkat” untuk sebagian besar pertanyaan. Secara khusus, anak-anak menunjukkan peningkatan di bidang-bidang yang berkaitan dengan kemampuan pendengaran mereka sementara tetap sama di bidang-bidang seperti frustrasi. Tidak ada orang tua yang menjawab pertanyaan apa pun dengan “sangat memburuk”. Orang tua juga melaporkan bahwa mereka berharap mereka mendapatkan alat bantu dengar untuk anak lebih cepat.

Pertanyaan survei terakhir menanyakan kepada orang tua apakah menurut mereka anak-anak mereka menyukai alat bantu dengar mereka, dinilai dalam skala dari membencinya hingga menyukainya. Banyak yang melaporkan bahwa, meskipun anak-anak mereka tidak menyukai tampilan alat bantu dengar, mereka bersedia memakainya dan menghargai manfaat yang diberikan alat bantu dengar.

Komentar

Orang tua juga memiliki kesempatan untuk memberikan komentar tambahan pada survei mereka. Pernyataan ini memperkuat hasil pertanyaan survei. Anak-anak yang dipasangi alat bantu dengar menunjukkan peningkatan substansial dalam konteks akademik dan sosial. Orang tua sangat bersemangat tentang dampak amplifikasi pribadi pada anak-anak mereka. Banyak yang menggunakan komentar tersebut untuk mengungkapkan bahwa mereka berharap mereka tahu lebih awal tentang kemungkinan mencoba alat bantu dengar konvensional.

Survei ini menunjukkan bahwa anak-anak dengan masalah pendengaran yang memenuhi persyaratan pencalonan tertentu harus mencoba amplifikasi pribadi. Meskipun mungkin tidak menawarkan peningkatan kualitas hidup yang terukur untuk semua anak dengan gangguan pendengaran unilateral, alat bantu dengar untuk anak-anak dapat memberikan peningkatan yang signifikan jika memenuhi kriteria rekomendasi.

 

 

 

sumber : https://audiologyisland.com/blog/can-a-hearing-aid-help-your-child-with-unilateral-hearingloss/