Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya | Bagian 1

Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya

POIN PENTING

Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya – Gangguan pendengaran adalah cacat lahir umum yang dapat memengaruhi kemampuan bayi untuk mengembangkan kemampuan berbicara, bahasa, dan sosial.
Kehilangan pendengaran bisa terjadi ketika bagian mana pun dari telinga tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
Sebagian besar bayi diperiksa pendengarannya untuk mengetahui pemeriksaan bayi baru lahir sebelum mereka meninggalkan rumah sakit setelah lahir.
Jika bayi yang baru lahir mungkin mengalami gangguan pendengaran, segera beri tahu penyedia layanan kesehatannya.
Perawatan dini untuk gangguan pendengaran penting untuk kesehatan dan perkembangan anak-anak.

Apa itu gangguan pendengaran?

Kehilangan pendengaran bisa terjadi ketika bagian mana pun dari telinga tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Ini dapat berkisar dari yang ringan hingga yang berat:

Ringan :

Tidak dapat mendengar beberapa suara ucapan dan suara lembut sulit untuk didengar.

Sedang :

Tidak dapat mendengar terlalu banyak suara ucapan saat seseorang berbicara pada tingkat normal.

Parah :

Tidak dapat mendengar suara ucapan apa pun saat seseorang berbicara pada level normal, hanya bisa mendengar beberapa suara keras.


Berat :

Tidak dapat mendengar suara ucapan apa pun dan hanya bisa mendengar suara yang sangat keras.

Mengalami gangguan pendengaran adalah cacat lahir yang umum . Cacat lahir adalah perubahan struktural yang terjadi saat lahir yang dapat mempengaruhi hampir semua bagian tubuh. Mereka dapat mempengaruhi penampilan tubuh, bekerja atau keduanya. Cacat lahir dapat menyebabkan masalah kesehatan secara keseluruhan, cara tubuh berkembang, atau cara kerja tubuh. Hingga 3 dari 1.000 bayi (kurang dari 1 persen) lahir dengan beberapa jenis gangguan pendengaran di Amerika Serikat setiap tahun.

Ketika seorang bayi lahir dengan gangguan pendengaran, itu disebut gangguan pendengaran bawaan. Kehilangan pendengaran juga bisa berkembang di kemudian hari pada bayi atau selama masa kanak-kanak atau dewasa.

Apa tanda-tanda gangguan pendengaran?

Tanda-tanda gangguan pendengaran pada anak bisa meliputi:

  • Bila mendengar suara keras tidak terkejut
  • belum bisa mengeluarkan suara sampai dia berumur 6 bulan
  • Tidak mengucapkan satu kata pun seperti “mama” atau “dada” pada saat dia berusia 1 tahun
  • Tidak ada respon bila dipanggil dari hadapan belakang
  • Hanya bisa mendengarkan beberapa suara

Jika anak menunjukkan tanda-tanda gangguan pendengaran kapan saja, hubungi penyedia layanan kesehatannya untuk memeriksakan pendengaran anak, dan cara mengatasinya

Apa jenis gangguan pendengaran yang umum?

Sistem pendengaran anak adalah sistem di dalam tubuh yang membantunya mendengar. Informasi suara masuk akal saat mengalir dari telinga ke otak. Masalah di bagian sistem pendengaran ini dapat menyebabkan gangguan pendengaran:

Bagian luar telinga. Ini termasuk bagian telinga di bagian luar kepala, saluran telinga, dan bagian luar gendang telinga. Gendang telinga memisahkan telinga luar dan tengah.
Telinga tengah. Ini terdiri dari bagian dalam gendang telinga dan tiga tulang kecil yang disebut ossicles . Suara yang masuk ke telinga bergerak melalui liang telinga ke gendang telinga, menyebabkan gendang telinga bergetar (bergerak maju mundur dengan cepat). Saat gendang telinga bergetar, itu menggerakan ossicles . Ini membantu suara berpindah ke telinga bagian dalam.

Bagian dalam telinga. Ini terdiri dari koklea (tabung melingkar berisi cairan) dan saluran yang membantu keseimbangan. Telinga bagian dalam juga memiliki saraf yang mengubah getaran suara menjadi sinyal yang berjalan ke otak melalui saraf pendengaran (juga disebut saraf pendengaran). Saraf pendengaran mengirimkan informasi suara dari telinga ke otak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *