Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya | Bagian 2

Gangguan Pendengaran Anak

Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya | Bagian 2-Ini terjadi ketika ada masalah di telinga luar atau tengah yang melambat atau menghalangi gelombang suara untuk lewat. Masalahnya mungkin termasuk penyumbatan di saluran telinga atau cairan di telinga tengah. Jenis gangguan pendengaran ini seringkali bersifat sementara dan biasanya dapat diobati dengan obat atau pembedahan.


Gangguan pendengaran sensorineural . Ini terjadi ketika ada masalah dengan cara kerja telinga bagian dalam atau saraf pendengaran. Ini mungkin terjadi ketika sel-sel tertentu di telinga bagian dalam rusak. Jenis gangguan pendengaran ini biasanya bersifat permanen.
Gangguan pendengaran campuran. Ini terjadi saat anak mengalami gangguan pendengaran konduktif dan sensorineural .
Gangguan spektrum neuropati auditori (juga disebut ANSD). Dalam kondisi ini, masalah dengan telinga bagian dalam atau saraf pendengaran menghalangi otak untuk memahami suara.

Bagaimana cara mengetahui jika anak mengalami gangguan pendengaran?

Gangguan Pendengaran Anak dan Cara Mengatasinya- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (juga disebut CDC) dan American Academy of Pediatrics (juga disebut AAP) merekomendasikan agar semua bayi diskrining untuk gangguan pendengaran sebelum mereka berusia 1 bulan. Sebagian besar anak diperiksa pendengarannya sebagai bagian dari pemeriksaan bayi baru lahir sebelum mereka meninggalkan rumah sakit setelah lahir. Pemeriksaan skrining bayi baru lahir untuk kondisi kesehatan yang serius tetapi jarang dan sebagian besar dapat diobati saat lahir. Ini termasuk pemeriksaan darah, pendengaran dan jantung.

Jika anak tidak lulus pemeriksaan pendengarannya, tidak selalu berarti ia mengalami gangguan pendengaran. Tapi dia membutuhkan tes pendengaran penuh secepat mungkin sebelum dia berumur 3 bulan. Tes pendengaran lengkap dapat membantu penyedia layanan kesehatan anak mendiagnosis gangguan pendengaran.

Jika anak mengalami gangguan pendengaran, segera mendapatkan perawatan itu penting. Setiap negara bagian memiliki program Deteksi dan Intervensi Pendengaran Dini (juga disebut EHDI) yang berfungsi untuk membantu anak-anak dengan gangguan pendengaran dan keluarganya. Ini dapat membantu dengan tes pendengaran lengkap dan layanan lain untuk bayi Anda. Anda dapat menemukan program EHDI lokal Anda melalui situs web Pusat Penilaian dan Manajemen Pendengaran Nasional .

Tes pendengaran apa yang merupakan bagian dari pemeriksaan bayi baru lahir?

Respons batang otak auditori (juga disebut ABR atau tes respons membangkitkan auditori batang otak atau BAER). Tes ini menggunakan tambalan yang disebut elektroda dan komputer untuk memeriksa bagaimana otak dan saraf pendengaran yang merespons suara. Dengan cara memasang penutup di kepala bayi dan earphone lembut di telinga bayi. Tenaga medis mengirimkan suara melalui earphone dan mengukur gelombang otak bayi untuk melihat bagaimana otak bereaksi. Tes ini dapat menunjukkan jika otak tidak mendapatkan informasi suara dengan cara yang jelas. Bayi bisa tertidur untuk tes ini.
Emisi otoakustik (juga disebut OAE). Tes ini memeriksa bagaimana telinga bagian dalam merespons suara. Tenaga medis menempatkan earphone kecil di telinga bayi. Earphone terhubung ke komputer. Earphone memainkan suara yang seharusnya bergema di liang telinga bayi. Jika tidak ada gema, mungkin mengalami gangguan pendengaran. Bayi bisa tertidur untuk tes ini.

Jenis tes pendengaran lain apa yang dapat dilakukan bayi?

Jika bayi Anda tidak lulus tes ABR atau OAE dalam pemeriksaan bayi baru lahir, penyedia akan merujuknya ke audiolog. Ini adalah orang dengan pelatihan khusus untuk mendiagnosis dan mengobati gangguan pendengaran pada bayi baru lahir, anak-anak, dan orang dewasa. Penyedia anak Anda juga mungkin merujuk bayi Anda ke ahli THT (juga disebut THT). Ini adalah dokter dengan pelatihan khusus dalam perawatan telinga, hidung, dan tenggorokan.

Seorang audiolog memberi anak tes pendengaran lengkap untuk memeriksa gangguan pendengaran. Ini dapat mencakup tes ABR dan OAE, serta tes pendengaran lainnya. Audiolog juga dapat menggunakan evaluasi audiometri perilaku untuk memeriksa bagaimana semua bagian telinga anak bekerja. Untuk tes ini, audiolog melihat bagaimana anak merespons suara dengan mengamati perubahan perilakunya. Anak dalam melakukan tes ini harus terjaga atau dalam keadaan sadar. Audiolog memainkan suara dan memeriksa apakah anak bereaksi. Misalnya, mata bayi mungkin bergerak atau mungkin menoleh, menghisap empeng, menjadi diam atau tampak mendengarkan suaranya. Jika merespons suara tersebut, audiolog akan memberikan hadiah kepada anak, seperti mainan dengan lampu yang berkedip. Ini disebut audiometri penguatan visual .

Bagaimana gangguan pendengaran mempengaruhi anak?

Skrining, diagnosis dan pengobatan dini dapat membantu anak-anak dengan gangguan pendengaran mengembangkan keterampilan berbicara, bahasa dan sosial. Tanpa perawatan dini, gangguan pendengaran dapat menyebabkan:

Perkembangan bahasa dan ucapan yang tertunda atau terbatas. Misalnya, bayi dan anak-anak dengan gangguan pendengaran mungkin kesulitan memahami hal-hal yang dikatakan orang lain, mempelajari kata-kata baru, dan mengucapkan kata-kata dengan cara yang benar. Anak-anak dengan gangguan pendengaran yang tidak diobati mungkin memiliki keterampilan komunikasi yang buruk.
Masalah belajar dan sosial. Tanpa perawatan dini, anak-anak dengan gangguan pendengaran mungkin akan mengalami masalah dalam belajar di sekolah. Kehilangan pendengaran juga dapat membuat mereka sulit bersosialisasi dengan anak-anak lain.

Apa penyebab gangguan pendengaran?

Kami tidak yakin apa yang menyebabkan semua bentuk gangguan pendengaran. Kemungkinan penyebabnya meliputi:

Jika Anda atau pasangan Anda memiliki riwayat keluarga kehilangan pendengaran, mungkin ingin berbicara dengan konselor genetik sebelum hamil. Ini adalah orang yang dilatih untuk membantu memahami tentang bagaimana gen, cacat lahir, dan kondisi medis lainnya berjalan dalam keluarga, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kesehatan kita dan kesehatan anak.

Terkadang instruksi dalam gen berubah. Ini disebut perubahan gen atau mutasi. Perubahan gen dapat menyebabkan dua jenis gangguan pendengaran:

Sindromik

Gangguan pendengaran terjadi dengan masalah kesehatan lain, seperti kebutaan.
Non- sindromik . Ini terjadi ketika gangguan pendengaran adalah satu-satunya kondisi yang dimiliki bayi. Sekitar 7 dari 10 mutasi yang menyebabkan gangguan pendengaran (70 persen) adalah non- sindromik .

Kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah

Kelahiran prematur adalah kelahiran yang terjadi terlalu dini, sebelum 37 minggu kehamilan. Bayi prematur seringkali memiliki lebih banyak masalah kesehatan (seperti gangguan pendengaran) saat lahir dan di kemudian hari dibandingkan bayi yang lahir cukup bulan . Berat lahir rendah adalah saat bayi lahir dengan berat kurang dari 5 pon, 8 ons. Pelajari lebih lanjut tentang hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi risiko kelahiran prematur .

Masalah dengan perkembangan telinga, kepala, atau wajah. Jika anak memiliki cacat lahir yang mengubah bentuk atau struktur telinga, kepala, atau wajahnya, ia mungkin mengalami masalah pendengaran.

Virus dan infeksi selama kehamilan dapat menularkan virus dan infeksi tertentu kepada anak selama kehamilan yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran pada anak. beberapa virus yang dapat meyembabkan gangguan pendengaran:

Cytomegalovirus (juga disebut CMV).

Ini adalah virus umum yang dapat menyebabkan sakit tenggorokan, demam, kelenjar bengkak dan kelelahan (merasa lelah sepanjang waktu).
Herpes. Ini adalah infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks (juga disebut HSV). Infeksi herpes dapat menyerang banyak bagian tubuh, termasuk mata, mulut, kulit, bokong, dan alat kelamin.


Campak

Campak merupakan infeksi yang mudah menyebar. Dapat menyebabkan ruam, batuk, dan demam.
Rubella (juga disebut campak Jerman). Ini adalah infeksi yang menyebabkan gejala mirip flu ringan dan ruam pada kulit.


Sifilis

Ini adalah infeksi menular seksual (disebut juga IMS) yang pada awalnya menyebabkan luka dan ruam.

IMS adalah infeksi yang dapat Anda peroleh dari hubungan seks tanpa kondom atau kontak fisik yang intim dengan seseorang yang terinfeksi. Artinya Anda tertular dari melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi sifilis. Anda juga bisa tertular sifilis dengan melakukan kontak langsung dengan (menyentuh atau mencium) luka sifilis orang yang terinfeksi. Jika Anda mengidap sifilis selama kehamilan dan tidak diobati, dapat menyebabkan masalah serius bagi bayi Anda, termasuk gangguan pendengaran.


Toksoplasmosis

Ini adalah infeksi yang bisa Anda dapatkan dari makan daging yang kurang matang atau menyentuh kotoran kucing. Ini dapat menyebabkan masalah seperti nyeri tubuh, sakit kepala, kelelahan (sangat lelah) atau demam

Infeksi yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran meliputi:

Ini paling sering menyebabkan gangguan pendengaran sementara. Tetapi jika infeksi merusak gendang telinga anak, tulang telinga atau saraf pendengaran, gangguan pendengaran bisa menjadi permanen. Ini jarang terjadi.
Infeksi lain, seperti meningitis dan campak. Untuk melindungi anak dari infeksi seperti ini, pastikan dia mendapatkan semua vaksinasi . Gunakan jadwal vaksinasi kami untuk mengetahui kapan anak mendapatkan setiap vaksinasi. Meningitis adalah infeksi yang menyebabkan pembengkakan di otak dan sumsum tulang belakang.

Kondisi lain setelah lahir. Ini termasuk:

  • Cedera kepala
  • Penyakit kuning yang cukup parah membutuhkan transfusi darah.
  • Transfusi darah adalah memasukkan darah baru ke dalam tubuh Anda.
  • Penyakit kuning adalah saat mata dan kulit bayi terlihat kuning.
  • Seorang bayi mengalami penyakit kuning ketika hatinya belum berkembang sempurna atau tidak berfungsi.
  • Mengambil dosis tinggi beberapa obat, seperti antibiotik yang disebut streptomisin. Antibiotik adalah obat yang membunuh infeksi tertentu.
  • Penumpukan kotoran telinga atau penumpukan cairan di belakang gendang telinga
  • Cedera pada gendang telinga
  • Benda yang menempel di liang telinga, seperti makanan, mainan atau potongan krayon
  • Berada di sekitar suara yang keras, seperti suara mesin

Bagaimana cara mengobati gangguan pendengaran?

Perawatan tergantung pada kesehatan bayi Anda secara keseluruhan dan penyebab gangguan pendengaran. Jika anak mengalami gangguan pendengaran, penting untuk memulai perawatan sesegera mungkin dan sebelum dia berusia 6 bulan. Ini dapat membantunya mengembangkan keterampilan berbicara, bahasa, dan sosial. Perawatan mungkin termasuk:

Implan koklea. Ini adalah perangkat elektronik kecil yang dapat membantu beberapa bayi dengan gangguan pendengaran yang parah atau berat. Salah satu bagian implan terletak di kepala di belakang telinga. Bagian lainnya ditempatkan di dalam telinga selama operasi. Bagian belakang telinga mengirimkan suara ke bagian dalam telinga.

Anak usia 1 tahun dapat menggunakan implan koklea. Itu tidak memberi anak pendengaran yang lengkap, tetapi bisa memberi anak indra suara. Pendengaran melalui implan koklea berbeda dengan pendengaran normal. Spesialis, seperti audiolog dan ahli terapi wicara, dapat membantu anak belajar mendengar melalui implan dan mengembangkan kemampuan bicara, bahasa, dan sosialnya.

Tabung telinga

Ini adalah tabung kecil yang ditempatkan melalui gendang telinga. Tabung telinga memungkinkan udara masuk ke telinga tengah dan mencegah cairan menumpuk di belakang gendang telinga. Anak mungkin membutuhkan tabung telinga jika:

  • Dia mengalami banyak infeksi telinga (sekitar tiga atau lebih dalam 6 bulan atau empat atau lebih dalam 1 tahun)
  • Dia mengalami penumpukan cairan dan peradangan (kemerahan dan bengkak) di belakang gendang telinga
  • Jika dia mengalami gangguan pendengaran karena infeksi telinga

Mempelajari keterampilan bahasa khusus. Anak-anak dengan gangguan pendengaran mungkin membutuhkan keterampilan bahasa khusus untuk berkomunikasi dengan orang lain. Misalnya, beberapa orang mungkin belajar Bahasa Isyarat Amerika (juga disebut ASL) untuk berkomunikasi. ASL menggunakan bentuk, penempatan dan gerakan tangan, bersama dengan ekspresi wajah dan gerakan tubuh, untuk berkomunikasi.

Obat-obatan, termasuk antibiotik. Jika anak mengalami infeksi telinga yang menyebabkan gangguan pendengaran, penyedia layanan kesehatannya mungkin meresepkan antibiotik seperti amoksisilin. Penyedia layanannya juga mungkin menyarankan obat-obatan yang dijual bebas (juga disebut OTC) untuk membantu mengatasi demam dan nyeri. Obat-obatan ini mungkin termasuk obat tetes telinga, asetaminofen (nama merek Tylenol®) dan ibuprofen (nama merek Motrin® atau Advil®).

Terapi berbicara. Ini adalah terapi untuk mengajari anak cara berbicara lebih jelas atau berkomunikasi dengan cara lain. Ahli patologi bahasa wicara (juga disebut terapis wicara) adalah profesional yang dapat membantu anak-anak belajar bagaimana membuat suara, meningkatkan suara mereka dan berinteraksi dengan orang lain.

Bagaimana untuk mencegah gangguan pendengaran pada anak?

Beberapa jenis gangguan pendengaran, seperti gangguan pendengaran yang disebabkan oleh perubahan gen, tidak dapat dicegah. Tetapi dapat membantu mencegah gangguan pendengaran yang berkaitan dengan penyebab lain, seperti infeksi dan kelahiran prematur. Inilah yang dapat dilakukan:

Sebelum hamil

Dapatkan pemeriksaan prakonsepsi. Ini adalah pemeriksaan kesehatan yang dilakukan sebelum kehamilan untuk membantu memastikan sehat saat hamil.
Pastikan vaksinasi Anda mutakhir. Bicaralah dengantenaga medis tentang vaksinasi yang dibutuhkan sebelum hamil . Misalnya, mungkin memerlukan vaksinasi MMR yang melindungi dari campak dan rubella.
Periksakan infeksi, seperti IMS. Pengujian dan perawatan dini dapat membantu mendapatkan kehamilan yang sehat dan bayi yang sehat.

Selama masa kehamilan

Pergi ke semua pemeriksaan perawatan prenatal. Perawatan prenatal adalah perawatan medis selama kehamilan. Pada setiap kunjungan perawatan pranatal, penyedia layanan kesehatan memeriksa bayi dan perkembangan selama didalam kanndungan . Mendapatkan perawatan kehamilan dini dan teratur dapat membantu mendapatkan kehamilan yang sehat.

Lindungi diri dari infeksi. Inilah yang dapat dilakukan:

Jika membutuhkan vaksinasi, dapatkan. Tanyakan penyedia tentang vaksinasi yang aman didapat selama kehamilan.
Cuci tangan dengan sabun dan air setelah menggunakan kamar mandi atau membuang ingus.
Lakukan seks yang aman. Artinya berhubungan seks hanya dengan satu orang yang tidak memiliki pasangan seks lain. Jika tidak yakin apakah pasangan mengidap IMS, gunakan metode alat kontrasepsi

Setelah lahir

Periksakan bayi yang baru lahir untuk mengetahui apakah ada tanda-tanda kelainan pada bayi. Pada pemeriksaan ini, perawat harus memeriksa kesehatan, pertumbuhan, dan perkembangan bayi secara keseluruhan. Bayi juga mendapat vaksinasi untuk membantu melindunginya dari infeksi berbahaya.

Dapatkan pengobatan dini untuk infeksi telinga. Jika merasa anak mengalami infeksi telinga, segera hubungi tenaga medis. Tanda dan gejala infeksi telinga meliputi:

  • Menarik telinga
  • Kesulitan mendengar atau tidur
  • Menangis lebih dari biasanya, terutama saat bayi berbaring
  • Mengalami masalah keseimbangan
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Cairan keluar dari telinga

Jauhkan anak dari suara keras. Tutup jendela dan pintu di rumah untuk membatasi suara keras di dekat anak. Jaga volume TV dan radio tetap rendah. Berikan anak mainan yang tenang atau mainan dengan kontrol volume yang disetel ke volume terendah.

Jangan bawa anak ke acara yang bising, seperti konser atau pertunjukan kembang api. Jika membawa anakke tempat yang bising, gunakan penutup telinga untuk membatasi kebisingan. Jika anak menutupi telinganya atau terlihat gelisah di tempat yang bising, sebaiknya segera tinggalkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *